Bab 1 – Anatomi Normal Pada Wanita

Bab 1 – Anatomi Normal Pada Wanita

Anatomi Dasar

Untuk dapat memahami penyakit ginekologi dan bedah laparoskopi ginekologi, sangatlah penting untuk terlebih dahulu memahami anatomi panggul normal wanita.

Sistem reproduksi wanita terdiri dari 4 bagian utama: uterus ( rahim ), vagina, tuba falopi, dan ovarium (indung telur)

Gambar1.2 Bagian depan dari sistem reproduksi wanita

Uterus
Korpus meliputi fundus, yang letaknya adalah pada bagian atas rahim,dan rongga rahim. Rongga adalah tempat dimana embrio / janin berkembang selama kehamilan. Lapisan dalam atau lapisan rahim, disebut endometrium. Setiap bulan, lapisan tersebut menebal dalam persiapan untuk potensi kehamilan dan menjadi gudang sementara selama menstruasi apabila kehamilan tidak terjadi. Lapisan tengah dari rahim dikenal sebagai miometrium. Lapisan otot ini tersusun dari sel-sel otot polos, yang secara koletif memberi rahim kekuatan untuk berkontraksi dan mengeluarkan janin pada saat melahirkan. Lapisan terluar dari uterus adalah serosa, yang dikenal juga sebagai perimetrium.
Serviks adalah bagian bawah rahim yang menyempit yang bergabung dengan bagian atas vagina. Pembukaan serviks kecil ke dalam vagina disebut os eksternal sedangkan yang di rongga rahim disebut os internal. Serviks memungkinan untuk sperma dapat memasuki rahim selama berhubungan seks dan cairan menstruasi mengalir keluar dari rahim selama menstruasi. Leher rahim dapat di buat visualisasinya dari vagina.

  • Vagina
    Vagina dibentuk dari jaringan otot, saluran sempit yang memanjang dari lubang vagina disebut introitus,ke leher rahim. Vagina juga dikenal sebagai jalan nya bayi untuk lahir karena faktanya bahwa janin melewatinya untuk dilahirkan selama persalinan yang alami. Pada bagian dalam vagina muncul dengan banyak lipatan selaput elastis lunak yang disebut dengan vagina rugae. Hal ini memungkinkan vagina berkembang pesat selama berhubungan seksual atau persalinan. Selama menstruasi, vagina menyediakan saluran untuk keluarnya cairan menstruasi mengalir keluar dari tubuh.
  • Ovarium / Indung Telur
    Ovarium adalah kelenjar berpasangan yang berbentuk oval kecil yang melekat pada setiap sisi rahim melalui ligamen ovarium yang berserat tipis. Pasangan kelenjar berpasangan ini memiliki tanggung jawab untuk menyimpan dan memelihara sel telur yang belum matang untuk menjadi telur yang matang. Setiap bulan, salah satu ovarium melepaskan sel telur matang ke dalam tuba falopi yang berdekatan. Di samping memproduksi telur, indung telur menghasilkan dua hormon seks utama wanita: estrogen dan progesteron, yang mana sangat penting dalam mengatur siklus menstruasi.
  • Tuba Falopi / Tabung Fallopi
    Tuba Falopi, secara sederhana disebut dengan tabung ,adalah dua saluran yang menghubungkan ovarium ke rahim. Mereka memiliki struktur utama dalam memfasilitasi fertilisasi (pembuahan). Setiap tabung dibagi menjadi 5 bagian utama:
Gambar 1.3 Anatomi Tuba Falopi.
  • Fimbriae: Struktur yang terlihat seperti serabut yang terletak di pangkal tabung yang menangkap telur yang dilepaskan dari ovarium dan menariknya ke dalam tabung.
  • Infundibulum: Struktur seperti saluran dari tabung,yang dibatasi oleh fimbriae
  • Ampulla: Bagian yang paling panjang dari tabung dengan dinding tipis ( hampir bebas otot) dan lumen lebar (g) . Biasanya merupakan bagian dimana pembuahan terjadi.
  • Isthmus: Bagian tabung yang hampir sejajar lurus dengan dinding berotot yang relatif tebal dan dengan lumen tersempit (g).
  • Interstitium: Bagian tabung yang paling dekat dengan uterus. kadang dikenal sebagai bagian rahim dari tabung karena faktanya terletak di dalam rahim. Lapisan paling dalam tuba falopi diciptakan dari jari-jari halus seperti proyeksi yang disebut silia. Silia ini sangatlah penting dalam membantu pergerakan telur menuju rongga rahim dan sperma ke dalam ampula tuba falopi.
Gambar 1.4 Tampilan lebih besar dari organ panggul

Gambar 1.4 merupakan gambaran yang berbeda dari panggul wanita.Hal ini menjelaskan bagaimana panggul terlihat ketika dokter kandungan mengamati panggul baik melalui laparotomi (sayatan besar di perut) ataupun melalui laparoskopi (operasi lubang kunci). Rahim terletak di tengah. Di depan (anterior) uterus adalah kandung kemih. Di belakang (posterior) ke rahim adalah rektum. Selaput licin yang disebut peritoneum(g) menutup seluruh pelvis dan abdomen. Di bawah peritoneum, di kedua sisi panggul, mengatur ureter. Ureter adalah tabung kecil yang membawa urin dan mengalir dari ginjal ke kandung kemih. Pembuluh darah besar muncul di kedua sisi panggul. Pembuluh darah ini membawa darah dari jantung ke kedua kaki dan punggung.

Gambar 1.5 Tampilan samping pada perut(abdomen) dan panggul(pelvis)

Gambar 1.5 merupakan tampilan samping dari perut dan panggul. Uterus terletak di tengah. Di bagian samping dan di belakang rahim adalah tuba falopi dan ovarium. Di depan (ke anterior) uterus adalah kandung kemih dan di belakangnya (ke posterior) adalah rektum.

Gambar 1.6 Tampilan pelvis normal dari laparoskopi

Figure 1.6 Laparoscopic view of a normal pelvis
     (a) Uterus,
     (b) Ovarium kanan,
     (c) Tuba falopi kanan,
     (d) Ligamentum infundibulopelvik kanan,
     (e) Rektum,
     (f) Kavum Douglas,
     (g) Ligamentum uterosakral kanan,
     (h) Ligamentum uterosakral kiri,
     (i) Tuba falopi kiri,
     (j) Ovarium kiri,
     (k) Ligamentum infundibulopelvik kiri.

Gambar 1.7 Sistem saluran kencing

Gambar 1.7 menunjukkan sistem kemih ( saluran kencing). Ureter menghubungkan ginjal ke kandung kemihdan ditemukan di belakang peritoneum pada dinding samping pelvis. Mereka bergerak di bawah ovarium dan pada sisi serviks di bawah arteri uterus sebelum memasuki kandung kemih melalui terowongan ureter. Ureter merupakan struktur yang penting untuk diidentifikasi selama operasi ginekologis.

Ringkasan

Sangat penting untuk memahami anatomi normal pada wanita sebelum melanjutkan belajar tentang penyakit umum ginekologi dan bedah laparoskopi untuk penyakit ginekologi.

KONTENT

Copyrights © 2020 Selva's Fertility, Obsterics & Gynaecology Clinic. All Rights Reserved.